Flowchart adalah diagram alir untuk menggambarkan sebuah proses (2023)

Flowchart adalah diagram yang berfungsi untu menggambarka suatu proses, sistem maupun sebuah algoritma. Yuk belajar selengkapnya tentang Flowchart hanya di siipung.com

Pengertian Flowchart

Flowchart adalah diagram yang menggambarkan suatu proses, sistem, atau algoritma komputer. Mereka banyak digunakan di berbagai bidang untuk mendokumentasikan, mempelajari, merencanakan, meningkatkan dan mengkomunikasikan proses yang seringkali kompleks dalam diagram yang jelas dan mudah dipahami.

Flowchart digambar dengan bentuk persegi panjang, oval, berlian, dan kemungkinan banyak bentuk lainnya untuk menentukan jenis langkah, bersama dengan panah penghubung untuk menentukan aliran dan urutan.

Flowchart dapat berkisar dari diagram sederhana yang digambar tangan hingga diagram komprehensif yang digambar komputer yang menggambarkan berbagai langkah dan rute. Jika kita mempertimbangkan semua bentuk Flowchart, diagram tersebut adalah salah satu diagram paling umum, yang digunakan oleh orang-orang teknis dan non-teknis di berbagai bidang.

Flowchart terkadang disebut dengan nama yang lebih khusus seperti Flowchart Proses, Peta Proses, Flowchart Fungsional, Pemetaan Proses Bisnis, Pemodelan dan Notasi Proses Bisnis (BPMN), atau Flowchart Proses (PFD). Mereka terkait dengan diagram populer lainnya, seperti Flowchart Data (DFD) dan Diagram Aktivitas Unified Modeling Language (UML).

Flowchart digunakan dalam merancang dan mendokumentasikan proses atau program sederhana. Seperti jenis diagram lainnya, diagram membantu memvisualisasikan apa yang sedang terjadi dan dengan demikian membantu memahami proses, dan mungkin juga menemukan fitur yang kurang jelas dalam proses tersebut, seperti kekurangan dan hambatan . Ada berbagai jenis Flowchart: setiap jenis memiliki kumpulan kotak dan notasinya sendiri.

Dua jenis kotak yang paling umum dalam Flowchart adalah:

langkah pemrosesan, biasanya disebut aktivitas , dan dilambangkan sebagai kotak persegi panjang.

keputusan, biasanya dilambangkan sebagai berlian.

Flowchart digambarkan sebagai "lintas fungsi" jika diagram dibagi menjadi beberapa bagian vertikal atau horizontal yang berbeda, untuk menggambarkan kontrol unit organisasi yang berbeda. Simbol yang muncul di bagian tertentu berada dalam kendali unit organisasi itu. Flowchart lintas fungsi memungkinkan penulis untuk menemukan dengan benar tanggung jawab untuk melakukan tindakan atau membuat keputusan, dan untuk menunjukkan tanggung jawab setiap unit organisasi untuk bagian yang berbeda dari satu proses.

Flowchart menggambarkan aspek proses tertentu dan biasanya dilengkapi dengan jenis diagram lainnya. Misalnya, Kaoru Ishikawa mendefinisikan Flowchart sebagai salah satu dari tujuh alat dasar kontrol kualitas, di samping histogram , diagram Pareto , lembar periksa , diagram kontrol , diagram sebab-akibat , dan diagram pencar . Demikian pula, dalam UML , notasi pemodelan konsep standar yang digunakan dalam pengembangan perangkat lunak, diagram aktivitas , yang merupakan jenis Flowchart, hanyalah salah satu dari banyak jenis diagram yang berbeda.

Diagram Nassi-Shneiderman dan diagram Drakon adalah notasi alternatif untuk aliran proses.

Nama alternatif umum meliputi: Flowchart, Flowchart proses, Flowchart fungsional, peta proses, diagram proses, diagram proses fungsional, model proses bisnis, model proses , Flowchart proses , Flowchart kerja , Flowchart bisnis. Istilah "Flowchart" dan "Flowchart" digunakan secara bergantian.

Struktur grafik yang mendasari Flowchart adalah grafik aliran, yang memisahkan jenis node, isinya, dan informasi tambahan lainnya.

Baca juga : DFD untuk merancan sebuah sistem

Sejarah Flowchart

Flowchart untuk mendokumentasikan proses bisnis mulai digunakan pada 1920-an dan 30-an. Pada tahun 1921, insinyur industri Frank dan Lillian Gilbreth memperkenalkan "Diagram Proses Alir" kepada American Society of Mechanical Engineers (ASME). Pada awal tahun 1930-an, insinyur industri Allan H. Morgensen menggunakan alat Gilbreth untuk mempresentasikan konferensi tentang cara membuat pekerjaan lebih efisien bagi para pebisnis di perusahaannya. Pada 1940-an, dua mahasiswa Morgensen, Art Spinanger dan Ben S. Graham, menyebarkan metode ini lebih luas. Spinanger memperkenalkan metode penyederhanaan pekerjaan ke Procter and Gamble. Graham, direktur di Standard Register Industrial, mengadaptasi Flowchart proses untuk pemrosesan informasi. Pada tahun 1947, ASME mengadopsi sistem simbol untuk Flowchart Proses, yang berasal dari karya asli Gilbreths.

Juga di akhir tahun 40-an, Herman Goldstine dan John Van Neumann menggunakan Flowchart untuk mengembangkan program komputer, dan pembuatan diagram segera menjadi semakin populer untuk semua jenis program dan algoritme komputer. Flowchart masih digunakan untuk pemrograman hari ini, meskipun pseudocode, kombinasi kata dan bahasa pengkodean yang dimaksudkan untuk membaca manusia, sering digunakan untuk menggambarkan tingkat detail yang lebih dalam dan mendekati produk akhir.

Di Jepang, Kaoru Ishikawa (1915-1989), seorang tokoh kunci dalam prakarsa kualitas di bidang manufaktur, menyebut Flowchart sebagai salah satu alat utama pengendalian kualitas, bersama dengan alat pelengkap seperti Histogram, Lembar Periksa, dan Diagram Sebab-Akibat. , sekarang sering disebut Diagram Ishikawa.


Fungsi Flowchart

Tidak bisa dipungkiri lagi Flowchart merupakan diagram yang sangat berguna seperti menjelaskan suatu proses, dan ini fungsi flowchart adalah :

  • Dokumentasi yang efektif: Tanpa memberikan kesempatan untuk karya kertas, Anda dapat melakukan dokumentasi yang memadai untuk proses lainnya. Selain itu, Anda dapat melakukan pelatihan dengan bantuan Flowchart. Keuntungan ini dapat diamati terutama dalam organisasi, baik kecil maupun besar.
  • Kejelasan proses: Jika proses atau proyek baru akan dimulai, pembuatan Flowchart adalah langkah pertama. Prosedur langkah-demi-langkah dan kemungkinan hasil dari setiap metode akan dinyatakan dengan jelas, tanpa meninggalkan kemungkinan kebingungan dan keraguan di masa depan. Selain itu, Flowchart memberikan kejelasan visual.
  • Pemecahan masalah yang ditingkatkan: Saat Anda membuat Flowchart, pemecahan masalah dan perbaikan bug menjadi tugas yang mudah. Anda dapat memecah masalah menjadi beberapa bagian dan menentukan Flowchart secara terpisah. Anda dapat menyebutkan semua solusi yang mungkin dan hasilnya. Kemudian ambil solusi yang dioptimalkan sehingga hemat biaya dan menghemat waktu.
  • Komunikasi dan koordinasi yang efektif: Saat ini, pertemuan tim digantikan oleh Flowchart. Ya, daripada mengatur pertemuan tim dan membuang-buang waktu di dalamnya, Flowchart berbingkai yang menggambarkan proses aktual dan kinerja yang diharapkan dengan tenggat waktu diedarkan.
  • Analisis & Peningkatan: Anda juga dapat menggunakan Flowchart atau diagram untuk menganalisis proses yang sedang berlangsung secara efektif dan membandingkan kinerja dengan yang diharapkan. Jika Anda menemukan penyimpangan, Anda dapat melakukan langkah-langkah perbaikan.

Simbol Flowchart


Kelebihan dan kekurangan Flowchart

Kelebihan Flowchart adalah:

  • Flowchart adalah cara yang lebih baik untuk mengkomunikasikan logika sistem.
  • Flowchart berfungsi sebagai panduan untuk cetak biru selama program dirancang.
  • Flowchart membantu dalam proses debugging.
  • Dengan bantuan program Flowchart dapat dengan mudah dianalisis.
  • Ini memberikan dokumentasi yang lebih baik.
  • Flowchart berfungsi sebagai dokumentasi yang tepat dan baik.

Kekurangan Flowchart adalah:

  • Sulit untuk menggambar Flowchart untuk program yang besar dan kompleks.
  • Dalam hal ini tidak ada standar untuk menentukan jumlah detail.
  • Sulit untuk mereproduksi Flowchart.
  • Sangat sulit untuk mengubah Flowchart.

Jenis Flowchart

Penulis yang berbeda menggambarkan berbagai jenis Flowchart dalam istilah yang berbeda.

Sterneckert, dalam bukunya tahun 2003, Critical Incident Management , mendaftar empat jenis Flowchart yang populer, yang dibingkai di sekitar konsep kontrol aliran daripada aliran itu sendiri. Berikut ini jenis flowchart adalah :

  • Flowchart Dokumen: Ini “memiliki tujuan untuk menunjukkan kontrol yang ada atas aliran dokumen melalui komponen sistem. … Bagan dibaca dari kiri ke kanan dan mendokumentasikan aliran dokumen melalui berbagai unit bisnis. ”
  • Flowchart Data: Ini menunjukkan "kontrol yang mengatur aliran data dalam suatu sistem. … Flowchart data digunakan terutama untuk menunjukkan saluran yang mengirimkan data melalui sistem, bukan bagaimana aliran kontrol. "
  • Flowchart Sistem: Ini "menunjukkan aliran data ke dan melalui komponen utama sistem seperti entri data, program, media penyimpanan, prosesor, dan jaringan komunikasi."
  • Flowchart Program: Ini menunjukkan "kontrol yang ditempatkan secara internal ke program di dalam sistem.

Veronis, dalam bukunya tahun 1978 Microprocessors: Design and Applications , menguraikan tiga jenis Flowchart berdasarkan ruang lingkup dan tingkat detail:

  • Flowchart Sistem: Mengidentifikasi perangkat yang akan digunakan.
  • Flowchart Umum: Gambaran Umum.
  • Flowchart Terperinci: Detail yang ditingkatkan .

Bohl, dalam bukunya tahun 1978 A Guide for Programmers, hanya mencantumkan dua:

  • Flowchart Sistem.
  • Flowchart Program.

Tetapi Fryman, dalam bukunya Quality and Process Improvement tahun 2001 , membedakan tipe-tipe tersebut dalam berbagai cara dari lebih banyak perspektif bisnis daripada perspektif komputer:

  • Flowchart Decision / Keputusan.
  • Flowchart Logika.
  • Flowchart Sistem.
  • Flowchart Produk.
  • Flowchart Proses.

Jenis Flowchart tambahan yang ditentukan oleh orang lain meliputi:

  • Diagram Swimlane, alias Flowchart Swimlane: Untuk menggambarkan siapa yang melakukan apa dalam proses lintas tim.
  • Flowchart Alur Kerja: Untuk mendokumentasikan alur kerja, sering kali melibatkan tugas, dokumen, dan informasi di kantor.
  • Flowchart Event-Driven Process Chain (EPC): Untuk mendokumentasikan atau merencanakan proses bisnis.
  • Flowchart Specification and Description Language (SDL): Untuk melakukan brainstorming algoritma komputer menggunakan tiga komponen dasar: definisi sistem, blok dan proses.

Diagram terkait ini juga terkadang dianggap sebagai jenis Flowchart:

  • Data Flow Diagram (DFD): Untuk memetakan arus informasi untuk setiap sistem atau proses.
  • Process Flow Diagram (PFD), alias Process Flowchart: Untuk menggambarkan hubungan antara komponen utama di pabrik industri.
  • Business Process Model and Notation (BPMN 2.0): Untuk memodelkan langkah-langkah proses bisnis yang direncanakan.

Cara menggambar Flowchart

Berikut ini cara menggambar flowchart adalah :


  • Tentukan tujuan dan ruang lingkup. Apa yang ingin Anda capai? Buat serinci mungkin dalam perancangan Anda tetapi agar cukup sederhana dalam proses pembuatan bagan Anda.
  • Identifikasi tugas dalam urutan kronologis. Amati proses dan / atau meninjau dokumentasi yang ada. Anda bisa menuliskan langkah-langkahnya dalam bentuk catatan, atau memulai bagan kasar.
  • Atur berdasarkan jenis dan bentuk yang sesuai, seperti proses, keputusan, data, masukan, atau keluaran.
  • Gambar bagan Anda, baik membuat sketsa dengan tangan atau menggunakan program seperti Lucidchart.
  • Periksa kembali diagram alur Anda, Amati setiap prosesnya untuk memastikan Anda tidak melewatkan proses tertentu.

Software membuat Flowchart

  • Lucidchart (Web) - Pembuat Flowchart online terbaik untuk kolaborasi dan kompatibilitas Microsoft Visio
  • Microsoft Visio (Windows, Web) - Perangkat lunak diagram alur Windows terbaik untuk pengguna daya Office
  • Textografo (Web) - Pembuat diagram alur berbasis teks terbaik untuk mengubah garis besar menjadi diagram alur dengan cepat
  • Draw.io (Web, Windows, Mac, Linux, ChromeOS): Pembuat diagram alur gratis terbaik yang berfungsi di semua platform
  • Omnigraffle (macOS, iOS) - Aplikasi diagram asli terbaik untuk pengguna Apple
  • SmartDraw (Web) - Koleksi terbaik template diagram di aplikasi web
  • Gliffy Diagram (Web) - Alat diagram alur dan diagram online terbaik untuk pemula
  • Cacoo (Web) - Perangkat lunak pembuatan diagram terbaik untuk membuat bagan dan grafik khusus
Lebih lengkap : Software membuat Flowchart

Contoh Flowchart

Pada poin kali ini siipung.com akan memberikan contoh flowchart yang bisa digunakan sebagai referensi dalam membuat flowchart

Spoiler:

Hint

Contoh Flowchart lebih lengkap : Contoh Flowchart

Sekian dulu artikel tentang Flowchart dari siipung.com, semoga bermanfaat dan jangan lupa bagikan artikel ini.

Top Articles
Latest Posts
Article information

Author: Lidia Grady

Last Updated: 02/24/2023

Views: 5982

Rating: 4.4 / 5 (45 voted)

Reviews: 92% of readers found this page helpful

Author information

Name: Lidia Grady

Birthday: 1992-01-22

Address: Suite 493 356 Dale Fall, New Wanda, RI 52485

Phone: +29914464387516

Job: Customer Engineer

Hobby: Cryptography, Writing, Dowsing, Stand-up comedy, Calligraphy, Web surfing, Ghost hunting

Introduction: My name is Lidia Grady, I am a thankful, fine, glamorous, lucky, lively, pleasant, shiny person who loves writing and wants to share my knowledge and understanding with you.